UNTUK SAHABAT DARI NEGARA JIRAN SEPERTI SINGAPORE, BRUNEI, INDONESIA PEMBAYARAN BARANG BOLEH DILAKUKAN MELALUI WESTERN UNION DAN PAKET DIKIRIM MELALUI EMS NATIONAL COURIER

Contact:
Admin Blog
Hp: 0138842498
Whatapps: 0138833342

Wednesday, November 22, 2017

Pedang Iban Tua Tilan Kemarau

Nama Pedang: Tilan Kemarau Iban 
Usia                : Lebih 100 Tahun ( circa early 20th century)
Sarung           : Sarung asal. Jenis kayu tidak diketahui.
Handle           : Tanduk Payau yang diukir dengan motif Iban
Bilah               : Tebal sekitar 9mm di pangkal, Panjang Bilah 20 inch, besi lama dan diukir motif iban. Ketajaman kekal dan masih tajam sehingga kini. Pada bilah ada 5 lekuk tanda musuh yang pernah di tewaskan.
Kategori         : Antik dan Jarang Dijual, selalunya menjadi Pusaka keturunan. Koletor Item.
Lain lain         : Pedang seperti ini adalah salah satu jenis pedang yang digunakan oleh suku kaum iban ketika berperang. Pedang perang dianggap keramat oleh suku kaum iban kerana pembuatannya pada suatu masa dahulu dibuat dengan ritual ritual tertentu apatah lagi apabila sudah berdengah (sudah menewaskan musuh). Menurut cerita turun temurun Bentuk bilah ini diilhamkan dari muncung ikan yang dinamakan sebagai ikan Tilan. Maka dipanggil Tilan Kemarau.

Price: Rm3500

















Friday, September 22, 2017

Akik Motif Puteri

Yg berminat pls whatapps 0138833342. Bolih runding runding. Akik asli motif unik seorang puteri. Motif jelas. Ikatan pula berukir cantik. Rantai dan ikatan semuanya asli perak 925.

Wednesday, August 2, 2017

Selendang Putih Berayat Tulisan tangan




Selendang putih berayat ini adalah pakaian asal seorang pegawai polis yg kini telah meninggal dunia akibat sakit tua. Ini adalah salah satu pakaian beliau ketika melakukan operasi yang merbahaya. Banyak kelebihan selendang ini bagi mereka yg arif. Ianya multifungsi. Kelihatan dengan jelas ia ditulis dengan tulisan tangan dan bukannya mudah untuk membuat selendang ini dan semestinya ia dbuat khusus untuk tujuannya. Yg berminat dengan selendang ini sebagai koleksi peribadi bolehlah menghubungi admin. Whatapps 0138833342.

Mani Gajah Lampung





Cincin ini bermahkotakan permata dari mani Gajah lampung. Ia amat dicari oleh sesetengah org kerana mempunyai khasiat atau energi pengasihan, pemanis dan juga penarik rezeki. Permatanya adalah mani gajah yg telah menjadi fosil dan bukan batu akik. Warna keputihan dan kekuninan licin dan kadangkala berminyak merupakan ciri khusus untuk batu permata ini. Ia diikat dengat tangkai perak bersais sekitar 17. koleksi peribadi admin, namun kalau ada yg ingin meminang, maharnya agak tinggi kerana admin hanya dapat sebutir ini sahaja dan mendapatkannya juga bukan mudah. Maharnya RM600 bila berminat. Whatapps 013883332.

The gayang,, The sword Of Pride Of The Dusun Tribe , North Borneo

Gayang adalah senjata tradisional suku Kaum di Sabah, yg juga dikenali sebagai North Of Borneo oleh org eropah. Sebelum dan semasa zaman penjajahan, senjata ini adalah senjata kebanggaan dan andalan suku kaum Dusun yg mana menjadi penduduk majoriti di Sabah. Terdapat beberapa teori kewujudan gayang ini , ada yg mengatakan ia terbit dari aspirasi pedang mandau dayak kuno walaupun suku kaum Dusun ini masih dikategorikan sebagai rumpun dayak.

Lazimnya gayang Dusun adalah senjata khusus untuk berperang dan juga ada sesetengahnya dijadikan sebagai alat ritual dalam upacara tertentu mengikut adat isitiadat org Dusun. Terdapat 27 suku kaum dusun di Sabah dan terdapat beberapa panggilan untuk senjata perang tradisi ini mengikut suku kaum. Antaranya seperti Binuransai (Lotud), Sapadang (rungus) dan lain lain. Amnya Gayang dusun asli mempunyai bilah yg sangat tebal, rata rata sekitar  0.8cm -1.0 cm dan ada yg lebih tebal dari itu. Biasanya mempunyai profil bilah yg lurus. Manakala hulunya ada yg diperbuat dari tembaga, tanduk binatang ( biasanya tanduk rusa), kayu kayuan yang dianggap menpunyai kuasa mistik dan jarang sekali dari tulang manusia. Ia juga dihiasi dengan ukiran ukiran yg rumit yang selalunya bermotifkan ketuhanan dan motif flora dan fauna. Ini sedikit sebanyak membezakan pedang gayang dengan senjata mandau dayak yang lebih bermotifkan dewa perang , naga dan lintah sebagai simbolik pedang perang.

Pembuatan gayang " modsupu" pada suatu masa dahulu adalah satu proses yang sangat rumit. Bukan sahaja pembuatannya dibuat dengan ritual ritual yang rumit, malah bahan untuk membuat gayang seperti hulu dan besi bilah juga didapatkan dengan cara rumit melalui permohonan atau ritual oleh pawang Suku kaum Dusun yang dipanggil Bobolian/Bobohizan. Kebanyakan bilah gayang yang dibuat pada zaman dahulu diperbuat dari besi campuran , diolah dan ditempa sehingga menghasilkan lamina pada bilah. Ini bukan sahaja dipercayai untuk memperkuatkan bilah tetapi juga memperkuatkan senjata ini secara mistik kerana besi yang dicampur dalam pembuatan bilah bukannya besi sembarangan melainkan besi pilihan yg dipercayai mempunyai unsur unsur mistik. Menurut kepercayaan org Dusun, Pedang gayang yang masih "osundu"/ sakti, dapat memberikan petunjuk kepada pemiliknya apabila berlaku bencana, contohnya bergetar atau tercabut sendiri dari sarungnya. Ia juga dipercayai boleh menjaga rumah daripada pencuri atau menjadi benteng serangan serangan mistik.

Kesimpulannya pedang gayang ini, bukan sahaja sebagai simbolik kepahlawanan tetapi ia juga menjadi andalan dan kebanggaan pemiliknya. Pada ketika ini pedang pedang gayang ini semakin sukar ditemui kerana kebanyakannya di abaikan dan reput ditelan zaman selepas pemilik menganuti agama dan meninggalkan kepercayaan lama.



Pedang gayang yang dipercayai milik Mat Salleh, diserahkan kepada William Cowie sebagai tanda penyerahan beliau kepada British, namun pedang ini telah dikembalikan semula oleh Wiliam cowie kepada beliau sebagai tanda persahabatan. Keberadaan pedang ini pada ketika ini tidak diketahui. Kelihatan bilah gayang dihiasi dengan tatahan tembaga sebagai simbol status dan juga kadang kadang tatahan ini dipasak dengan kekuatan mistik. Hulu dan sarung dihiasi dengan rambut yang tebal dan panjang. Rambut pada hulu mungkin rambut dari pemilik gayang , tetapi kadang kadang bulu binatang seperti ekor kuda juga dipakai. Dalam kes yang sangat jarang, terdapat juga rambut hantu yg dilekatkan untuk menambah semangat pedang. Selebihnya rambut musuh yg ditewaskan. Manakala rambut yang menghiasi sarung Gayang biasanya dari rambut rambut musuh yg telah ditewaskan.


Gambar ini menunjukan pegawai polis dari suku kaum dusun dengan bangganya memakai gyang yang tersemat kemas dipinggang. Pedang ini dikatakan bukan sahaja menambah keberanian pemiliknya, malah secara mistik memberi kekuatan mistik kepada pemakai, seperti anti peluru atau kebal dari serangan senjata.


Seorang lelaki dari Suku kaum Dusun Liwan dengan kostum Pakaian Perang tradisional lengkap dengan Gayang dan Kolid (Perisai)




Seorang Ketua dari Suku Kaum Dusun Lobou. Kelihatan Gayang dari jenis Talwar Borneo dipakai secara Sandang. Kelihatan Gayang dalam gambar ini dihiasi dengan lonceng lonceng besar. Lonceng lonceng ini dipercayai boleh memanggil semangat pedang supaya kekal dalam pedang.